DISTRIBUTOR PRODUK NASA

DISTRIBUTOR PRODUK NASA
STOCKIS NASA ,DISTRIBUTOR NASA,AGEN NASA
DISTRIBUTOR RESMI PRODUK NASA PT NATURAL NUSANTARA, MENYEDIAKAN SEMUA JENIS PRODUK:AGROKOMPLEK, KESEHATAN, KECANTIKAN, PERAWATAN TUBUH, PETERNAKAN, PERIKANAN, INFO LEBIH LANJUT HUBUNGI TELP/WA 0812-3189-8048

Budidaya Bawang Merah Di Karang Anyar Dengan Teknologi Nasa

BUDIDAYA
BAWANG MERAH
DENGAN  
TEKNOLOGI NASA
BUDIDAYA BAWANG MERAH DI KARANGANYAR

BUDIDAYA BAWANG MERAH 

Bawang merah adalah tanaman yang sangat dibutuhkan di indonesia,oleh karena itu menanam bawang merah tidak ada kerugiannya.Tapi kita tidak boleh sembarangan menanam bawang merah tanpa mengetahui ilmu menanamnya.
Untuk sukses dalam budidaya bawang merah kita harus memecahkan masalah dalam menghadapi serangan hama dan penyakit serta masalah yang menyebabkan produksi bawang merah menurun.untuk itu PT. NATURAL NUSANTARA berupaya membantu menyelesaikan permasalahan tersebut.salah satunya dengan meningkatkan produksi bawangmerah secara kuantitas,kualitas dan kelestarian( K-3 ),sehingga petani dapat berkarya dan berkompetisi di era perdagangan bebas.

A. PRA TANAM  
1. Syarat tumbuh
     Bawang merah dapat tumbuh pada tanah sawah , atau tegalan ,tekstur sedang sampai liat pH 5.6 - 6.5 , ketinggian 0 -400 mdpl ,kelembapan 50% - 70%,suhu 25 - 32 C.

2. PENGELOLAAN TANAH
  • Pupuk kandang disebarkan dilahan,dosis 0,5 - 1 ton/1000 meter persegi.
  • Diluku kemudian digaru (biarkan kurang lebih 1 minggu)
  • Dibuat bedengan dengan lebar 120 - 180 cm
  • diantara bedengan dibuat saluran air (canal) dengan lebar 40 - 50 cm dengan kedalaman 50cm.
  • Apabila pH tanah kurang dari 5,6 diberi dolomit dosis kurang lebih 1,5 ton/hektar disebarkan diatas bedengan dan diaduk rata dengan tanah lalu biarkan 2 minggu.
  • untuk mencegah serangan penyakit layu
  • Untuk mencegah penyakit layu taburkan NATURAL GLIO 100gr dicampur 25 - 50 kg pupuk kandang matang ,diamkan 1 minggu lalu taburkan merata diatas bedengan.
3.PUPUK DASAR
  • Berikan pupuk (2-4kg urea + 7-15 kg ZA + 15 - 25 kg SP - 36 secara merata diatas bedengan dan diaduk rata dengan tanah.
  • jika digunakan pupuk majemuk NPK ( 15 - 15 - 15 ) dosis kurang lebih 20 kg/1000 meter persegidicampur dengan tanah dibedengan.
  • siramkan pupuk SUPERNASA yang telah dicampur dengan air secaramerata diatas bedengandengan dosis kurang lebih 1 botol/1000 meter persegi.Dengan cara :
  1. Alternatif   A. : 1 botol SUPERNASA diecerkan dlam 3 liter air dijadikan larutan induk.kemudian setiap 50 liter air diberi 200cc larutan induk tadi untuk menyiram bedengan.
  2. Alternatif   B. : setiap 1 gemborvolume 10 liter diberi 1 sendokperes makan SUPERNASA untuk menyiram 5 - 10 meter bedengan ,biarkan selama 5 - 7 hari.
4. Pemilihan Bibit
  • Ukuran umbi bibit yang optimal adalah 3 -4 gram/umbi
  • Umbi bibit yang baik yang telah disimpan 2 - 3 bulan dan umbi yang masih dalam ikatan (umbi masih ada daunnya)
  • Umbi bibit harus sehat,ditandai dengan bentuk umbi yang kompak(tidak keropos),kulit umbi tidak luka(tidak terkelupas atau berkilau)
B .  FASE TANAM

  • Jarak tanam musim kemarau 15 x 15 cm ,varietas ilocos.tadayung,dan bangkok.
  • Musim hujan 20 x 15 cm varietas Tiron saat tanam seluruh bagian umbi bibit yang telah siap tanam dibenamkan kedalam pemukaan tanah . Untuk setiap lubang ditanam satu buah umbi bibit.
C .  AWAL PERTUMBUHAN ( 0 - 10 HST )
  1.  Pengamatan hama                                                       waspadai hama ulat bawang  yang berbentuk telur secara berkelompok,yang telurnya dilapisi benang - benang putih seperti kapas.kelompok telur tersebut sebaiknya diambil dan di musnahkan,tetapi biasanya pada bawang lebih sering terserangulat grayak dengan ciri garis hitam diperut / kalung hitam dileher.dikendalikan dengan PENTANA ATAU PESTONA .Penyakit harus diwaspadai pada awal pertumbuhan,gejala penyakit ditandai dengan menguningnya daun bawang ,selanjutnya tanaman layu dengan cepat.tanaman tersebut harus dibuang atau di bakar ditempat yang jauh.Preventif dikendalikan dengan NATURAL GLIO sebelum tanam dan disemprot CORRIN setelah tanam.
  2.  Penyiangan dan Pertumbuhan                                                                                                               Penyiangan pertama dilakukan pada umur 7 - 10 HST dan dilakukan secara mekanikuntuk membuang gulma atau tumbuhan liar yang dijadikan inang hama ulat bawang.dilakukan pendangiran dan dibumbun  agar perakaran bawang merah selalu tertutup tanah .selain itu bendengan yang rusak perlu dirapikan kembali dengan cara memperkuat tepi - tepi selokan dengan lumpur dari dasar saluran.
  3.  Pemupukan pemeliharaan / susulan                                                                                                     Dosis pemupukan bervariasi tergantung jenis dan kondisi tanah setempat.Jika kelebihan Urea / ZA dpat mengakibatkan leher umbi tebal dan umbi kecil - kecil tapi jika kurang pertumbuhan tanaman terhambat & dan daunnya menguning pucat . Kekurangan KCL juga dapat menyebabkan ujung daun mengering & umbinya kecil.                                                                                                                                                                Pemupukan dilakukan 2 kali ( dosis per 1000 meter persegi )                                     2minggu :(5-9kg Urea) + (10-20kgZA) + (10-14kg KCL)   dan 4 minggu : (3-7 kg Urea) + (7-15 kgZA) + (12-17kg KCL) lebih bagus ditambah PowerNutrition. Campur secara merata ketiga jenis pupuk tersebut dan diaplikasikan disekitar rumpun atau garitan tanaman.
  4. Pengairan                                                                                                                                        1. Pada awal pertumbuhan dilakukan penyiraman dua kali yaitu pagi dan sore hari.penyriraman pagi harus diusahakan sepagi mungkindisaat daun bawang masih basah untuk mengurangi penyakit.penyiram sore haridihentikan jika presentase tanaman tumbuh telah mencapai lebih dari 90%.   
    BUDIDAYA BAWANG MERAH DENGAN NASA
    1.                                                                                                                                                      D. FASE VEGETATIF ( 11 - 35 HST )
  • PENGAMATAN HAMA DAN PENYAKIT                                                                                ''' Hama ulat bawang mulai menyerang umur 30 HST dikendalikan dengan NATURAL BVR Atau PESTONA.                                                                                                                   ''' Penyakit bercak Ungu atau trotol disebabkan oleh jamur ditandai terdapat bintik lingkaran mengakibatkan umbi busuk.pengendaliana diberikan NATURAL GLIO saat tanam Dan  disemprot CORRIN .                                                                                                '''dan penyakit lainnya bisa di tanggulangi dengan GLIO DAN CORRIN  bila hama masih ada di tambahi dengan PESTISIDA.
  • Pengelolaan  Tanaman  : penyiamgan kedua dilakukan pada umur 30-50 HST dilanjutkan pendangiran,pembubunan dan perbaikan bendengan.Penyemprotan POC NASA dengan dosis 4- 5 tutup/tangki tiap 7-10 hari setelah tanam hingga hari ke 50-55 mulai hari ke 35 penyemprotan HORMONIK dengandosis 1 - 2 tutup/tangki dicampur POC NASA atau GREENSTAR dosis 1 sachet per tangki.setelah itu fase pembentukan umbi(36-50 hst),pematangan umbi (51-65Hst) yang terakhir masa panen dan pasca panen.
Terimakasih telah berkunjung ke blog kami semoga bermaanfaat.

Subscribe to receive free email updates:

0 Response to "Budidaya Bawang Merah Di Karang Anyar Dengan Teknologi Nasa"

Post a Comment

Flag Counter
DISTRIBUTOR NASA SRAGEN,AGEN RESMI PUPUK NASA DI SRAGEN,Distributor Nasa sragen,Nasa Sragen,Distributor Produk NASA Sragen,STOCKIST NASA SRAGEN